Wabup Mateng Launching KIA

- Jurnalis

Selasa, 2 Juli 2019 - 01:02 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

MATENG – Wakil Bupati Mamuju Tengah, H. Muh. Amin Jasa. secara Resmi Launching Kartu Identitas Anak (KIA) melalui Inovasi Pelayanan Terpadu Dokumen Anak “Lahir Bersama Daftar 1 dapat 3 (KK, Akte Kelahiran dan KIA)” dihalaman Kantor Bupati Mamuju Tengah, Jum’at, (28/6/2019).

Saat di Konfirmasi, Wakil Bupati Mamuju Tengah, H. Muh. Amin Jasa, katakan Launching yang kita laksanakan pada hari ini adalah suatu bentuk perhatian pemerintah terhadap anak di daerah kab. Mamuju tegah, sehingga begitu anak sudah lahir itu sudah punya identitas tidak seperti dahulu nanti ada yang mau diurus itu baru semuanya di urus,

Na sekarang ini anak baru lahir sudah mendapatkan Kartu Identitas Anak (KIA) atau kartu identitas anak, ini menandakan bahwa data kependudukan kita itu semakin hari semakin baik karna setiap anak lahir sudah punya identitas, jadi data kependudukan kita tidak semberaut tidak asal ada dan kita dapat mengetahui berapa anak lahir setiap tahunnya dan berapa jumlah penduduk kita bertambah,

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Jadi dalam rangka untuk memastikan bahwa tidaka ada anak yang lahir tidak terdata,

Saya yakin betul ini akan terus berjalan karna ini merupakan suatu terobosan yang harus ditindak lanjuti dan ini merupakan suatu hal yang posistif, karna aturannya sudah seperti itu anak lahir sudah punya Kartu Identitas Anak (KIA), hanya dikembangkan di daerah kita ini melalui Inovasi pelayanan terpadu Daftar 1 Dapat 3 yaitu Kartu Keluarga (KK), Akte Kelahiran dan Kartu identitas Anak (KIA).

Sementara itu, Kadis Capil Mateng, Hasanuddin, sampaikan Kita berharap Anak-anak yang berusia 0 sampai 17 tahun kurang 1 hari, itu mendapatkan semua Kartu Identitas Anak (KIA) sebelum mereka memiliki KTP-eL ketika sudah berumur 17 tahun, karna KIA ini sama dengan KTP-eL kegunaannya selain mereka juga harus memiliki Akte Kelahiran,

Ini akan berlanjut terus karna ini merupakan kebutuhan masyarakat dan kepentingan kita untuk mewujudkan bahwa anak itu harus memiliki identitas sesuai dengan aturan yang ada,

Untuk kabupaten mamuju tengah baru tahun ini kita terbitkan kartu identitas anak, sehingga kita berharap program ini akan berlanjut terus dan program ini akan menyentuh masyarakat terutama anak-anak yang belum memiliki KTP-el,

Mudah-mudahan program ini tidak putus sampai disini, makanya program ini kita lauching sehingga masyarakat tau semua bahwa ada Kartu Identitas Anak (KIA) terutama para pengambil kebijakan, dan ini merupakan program secara nasional, tetapi untuk penyedian balngkonya itu bersumber dari APBD sehingga ketika ada suppor dari atas kita yang dibawah ini dapat lebih lues lagi bekerja.

Ditambahkannya, ini sudah sesuai dengan Permendagri No 2 tahun 2016 tentang kartu identitas anak.

Kasi Kelahiran, Utia Nur M. S.Ip, menuturkan saat ini kita melakukan kerjasama dengan RSUD Satelit Mamuju Tengah, Puskesmas Salupangkan, Puskesmas Topoyo, Klinik Harti Bunda dan Pustu

Untuk saat ini kita fokuskan jangka pendeknya di lima desa sementara untuk jangka panjangnya In Shaa Allah, registrasi menggunakan online,

Ini kita akan terus melaksanakan kegiatan ini bersama Tim, dan ini merupakan suatu tanggung jawab kami di Kasi Kelahiran bahwa semua anak yang lahir itu sudah memiliki, KK, Akte Kelahiran dan KIA,

Untuk itu, kita butuhkan kerjama sama semua stachorder baik itu di Dinas Capil itu sendiri maupun RSUD Satelit, Puskesmas, Pustu srta Klinik, sehingga kegiatan ini dapat berjalan dengan baik sesuai apa yang kita harapkan, sehingga semua anak yang lahir itu harus punya Identitas.

(Hms Yasin)

Berita Terkait

23 Puskesmas Disiagakan Dinkes Mamuju Saat Libur Lebaran 2024
Pria di Pasangkayu Ditemukan Tewas Usai Terjatuh dari Perahu Saat Mancing
PLN Berhasil Menerangi 80 Dusun di Sulbar, 594 Warga Kini Nikmati Listrik 24 Jam
Relawan Jarnas ABW Memohon Maaf dan Himbau tidak Menanggapi Issu di Medsos
RSUD Sulbar Kembali Alokasikan Anggaran Untuk Intervensi Stunting di Pasangkayu
Tangani ATS, Disdikbud Sulbar Siapkan Biaya Pendidikan
3 Tersangka Penyalahgunaan Narkoba Berhasil di Amankan Polres Mateng
Kongres GMNI Tak kunjung terlaksana, Ketua DPC Bau-Bau Pertanyakan Kondisi DPP

Berita Terkait

Jumat, 12 April 2024 - 17:40 WIB

Hati-hati! Ada Penipu Catut Nama Pj Gubernur Sulbar Zudan Arif di Facebook

Kamis, 11 April 2024 - 10:08 WIB

Masa Jabatan Sebagai Pj Gubernur Sulbar Berakhir Mei 2024, Ini Kata Zudan Arif

Selasa, 9 April 2024 - 13:51 WIB

BPBD Sulbar Pastikan Informasi Gempa Bumi di Majene Adalah Hoax

Senin, 8 April 2024 - 04:16 WIB

Tinjau Terminal Simbuang, Zudan Minta Sopir Bus Jaga Kesehatan dan Keselamatan Penumpang

Sabtu, 6 April 2024 - 12:11 WIB

Korpri Sulbar Beri Hadiah Dua Paket Umroh untuk Jemaah Masjid Baitul Anwar

Jumat, 5 April 2024 - 21:00 WIB

Dinkes Sulbar Siapkan 118 Faskes Saat Mudik Lebaran, Pastikan Nakes Bertugas

Jumat, 5 April 2024 - 13:48 WIB

Dirlantas Polda Sulbar Berbagi Tips Mudik Aman dan Lancar, Yuk Disimak

Jumat, 5 April 2024 - 12:24 WIB

Sulbar Satu-satunya Provinsi di Indonesia yang Konsisten Lakukan Simulasi Gempa Bumi

Berita Terbaru