by

Fraksi Golkar DPRD Sulbar Soroti Tingginya Silpa Pada APBD 2020

SULBARPEDIA.COM,-Fraksi Golkar DPRD Sulbar menyoroti tingginya sisa lebih perhitungan anggaran (Silpa) pada APBD Sulbar tahun anggaran 2020. Hal itu disampaikan dalam sidang paripurna DPRD Sulbar dengan agenda pemandangan umum Fraksi-fraksi atas penjelasan Gubernur terhadap Ranperda Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Provinsi Sulbar Tahun 2020 di Kantor Sementara DPRD Sulbar, Senin, 14 Juni 2021.

Melalui juru bicara partai Golkar Taufiq Agus menegaskan bahwa Silpa tahun 2020 mengalami peningkatan jika dibandingkan dengan Silpa tahun 2019 yang lalu. Silpa tahun 2020 mencapai angka 103 Milyar rupiah sementara tahun 2019 hanya 97 Milyar saja.

Menurut Fraksi Partai Golkar tingginya Silpa diakibatkan belum maksimalnya pengelolaan keuangan dan pemenfaatan program yang telah direncanakan. Hal ini juga sebagai bukti bahwa kinerja Pemprov.Sulbar tahun 2020 buruk.

“Semoga Silpa ini bukan karena Pemprov.Sulbar tidak mampu membelanjakan uang atau programnya. Kami meminta Gubernur dan jajarannya kedepan agar lebih fokus mengalokasikan anggaran kepada program yang tertuang dalam RPJMD seperti jalan, kelistrikan, rumah layak huni dan tutupan lahan dan lain sebagainya.”kata politisi muda asal Mamuju Tengah itu.

Taufiq Agus menjelaskan jika angka Silpa tinggi maka secara otomatis banyak uang daerah yang tidak dapat dinikmati oleh masyarakat. Karena itu Ia mendorong agar Pemprov Sulbar lebih maksimal dalam mengelola keuangan daerah sehingga kedepan Silpa tidak lagi signifikan.

Selain soal Silpa, fraksi Golkar juga menyoroti sejumlah temuan atau rekomendasi BPK RI yang harus ditindaklanjuti oleh Pemprov.Sulbar. Taufiq mendesak agar Pemprov.Sulbar segera menindaklanjuti 18 temuan BPK RI tersebut.

“atas nama Fraksi, kami menyangkan Pemprov.Sulbar tidak melibatkan DPRD dalam pembahasan pinjaman dana PEN, juga alfa dalam penganggaran BPJS Kesehatan, tingginya angka Stunting dan pelayanan kesehatan yang masih belum maksimal.”terangnya.

Terakhir Fraksi Golkar juga menyoroti anggran Covid-19 yang dinilai belum dikelola secara maksimal. Selain itu Golkar juga mendesak agar BLUD RS Umum Daerah Prov.Sulbar segera membentuk dewan pengawas (Dewas).

Rapat paripurna itu dipimpin wakil ketua DPRD Sulbar Usman Suhuriah, hadir pada kesempatan itu Sekprov.Sulbar Muh.Idris, para kepala OPD Pemprov.Sulbar dan para anggota DPRD Sulbar.

(Lal)

 

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

News Feed