Antisipasi Stunting Dengan Membangun Kampung Gizi

- Jurnalis

Kamis, 16 Mei 2019 - 18:48 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

MATENG, SULBARPEDIA.COM – Setiap daerah memiliki permasalahan di bidang kesehatan masyarakat. Salah satunya, soal status stunting atau gizi buruk. Permasalahan ini semestinya disosialisasikan ke seluruh stakeholder terkait agar isu stategis nasional ini mampu diminimalisir.

Persoalan gizi buruk atau stunting ini diketahui menjadi isu strategis secara nasional. Sehingga, Kabupaten Mamuju Tengah sebagai bagian atau salah satu kabupaten di Provinsi Sulawesi Barat merasa bertanggungjawab untuk mengantisipasi munculnya persoalan gizi buruk di tengah-tengah masyarakat dengan segera melakukan Gerakkan Masyarakat Sadar Gizi (Germas Darzi).

Apalagi diketahui bahwa Provinsi Sulawesi Barat merupakan provinsi kelima tertinggi Belita Kurang (Underweight) dan merupakan provinsi kedua tertinggi Belita Pendek (Stunting), dan merupakan kedua puluh tertinggi Belita Sangat Kurus (Wisting)  terkait hal tersebut, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Mamuju Tengah, Setya Bero yang saat ini tengah mengikuti pelatihan kepemimpinan Nasional (PKN) tingkat II tahun 2019, yang diadakan di Makassar, Provinsi Sulawesi Selatan, membuat sebuah gagasan berupa ‘Proyek Perubahan Gerakkan Masyarakat Sadar Gizi atau Germas Darzi’ guna diimplementasikan di Kabupaten Mamuju Tengah.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“Setelah melakukan analisa bahwa dari sekian permasalahan wilayah di Mamuju Tengah, Sulbar, kami mengangkat topik pada permasalahan yang berkaitan perbaikan gizi dengan melalui gerakan masyarakat sadar gizi”. kata Setya Bero kepada laman ini, (Jumat,17/19).

Stunting  itu adalah sebuah keadaan status gizi, kekurangan gizi dalam jangka waktu yang lama yang terjadi pada anak usia Nol sampai pada usia 2 tahun. Diketahui bahwa dalam penyelesaian terhadap perbaikan gizi, jika hanya orang kesehatan saja yang bekerja maka penyelesaiannya itu hanya mencapai 30%, kemudian yang 70% yang menjadi akar masalah yang harus diselesaikan oleh seluruh lintas sektor stakeholder terkait.

“Untuk itu dalam proyek perubahan ini saya menggagas yang namanya Gerakan Masyarakat Sadar Gizi ( Germas Darzi)  dimana program kegiatan ini untuk mendesain sebuah kampung atau Desa menjadi Desa sadar Gizi. Untuk Percontohan tahun ini ada dua kecamatan yakni Kecamatan Topoyo yakni Desa Waeputeh dan Desa Kabubu dan Kecamatan Tobadak yakni Desa Mahahe dan Desa Bambadaru. Nantinya ke 4 Desa ini kami akan lahirkan surat keputusan Bupati tentang kampung Gizi sebagai regulasi di dalamnya.”terangnya.

“Kemudian kegiatan- kegiatan yang ada di kampung gizi adalah kita akan melakukan revitalisasi posyandu, bagaimana posyandu ini bisa menarik agar diminati anak- anak dan kemudian kita tingkatkan pengetahuan ibu hamil. ita akan mendesain kampung gizi tersebut dengan membuat percontohan yang kita kerja samakan dengan ibu ibu di Desa itu yang terintegrasi nanti dengan ketahanan pangan dengan kelompok wanita tani. Pekarangan itu kita olah secara bersama kemudian kita tanami sehingga ketersedian pangan minimal sayur dan kebutuhan sehari hari dapat dipetik hasilnya,”lanjutnya.

Kemudian kata Setya Bero, pihaknya akan  melakukan pemberian terapi makanan terhadap ibu hamil yang bermasalah dan terhadap balita yang mengalami status gizi kurang atau gizi buruk, dan akan dikontrol secara berkala dengan melibatkan seluruh stakeholder di Desa tersebut.

Ia menambahkan, kedepan pihaknya akan melakukan pameran pangan dari beraneka makanan yang bergizi yang kemudian nantinyaakan di lombakan dengan harapan agar menjadi motivasi masyarakat tentang sadar Gizi dan Inilah merupakan esensi dari pada masyarakat sadar Gizi.

(Ambas/Lal)

 

Berita Terkait

Askary Anwar Resmi Nakhodai Perbakin Mamuju Tengah, Usung Tagline “Planning, Target dan Presisi
PPK Pangale Fasilitasi KPU Mateng Gelar Tes Wawancara Kepada 54 Calon PPS
HMI Majene Kecam Arogansi Oknum TNI ke Mahasiswa Saat Aksi Kasus Uang Palsu di Mamuju
Demo HMI Mamuju Soal Kasus Uang Palsu di BI Sulbar Tegang, Ada Oknum TNI Bertindak Represif
Arsal Aras Serahkan Bantuan untuk Korban Banjir Luwu
Asisten II Pemkab Mamuju Pimpin Rapat Penguatan Kampung KB, Minta OPD Fokus Prioritas Intervensi
Kantor Dinas Perkim Majene Kebakaran Diduga karena Korlesting Listrik, Polisi Olah TKP
DPPKB Mamuju Sukses Gelar Ajang Pemilihan Duta Genre 2024, Ini Pemenangnya

Berita Terkait

Rabu, 22 Mei 2024 - 13:13 WIB

PDIP Sulbar Resmi Tutup Pendaftaran Bakal Calon Gubernur, ABM, AIM dan PHS Berebut Rekomendasi

Sabtu, 11 Mei 2024 - 11:29 WIB

Serius Bertarung di Pilkada Mamuju, Irwan Juga Mendaftar di Gerindra

Rabu, 8 Mei 2024 - 09:58 WIB

Mendaftar di Nasdem, Irwan Pababari Ajak Nasdem Berkoalisi Bangun Mamuju

Jumat, 26 April 2024 - 19:37 WIB

Daftar Bakal Calon Bupati/Wakil Bupati, Hasanuddin Sailon Lanjutkan Kiprah Juangnya

Kamis, 25 April 2024 - 09:06 WIB

PAN Sulbar Kompak Dukung Zulkifli Hasan Jadi Ketum 3 Periode

Selasa, 16 April 2024 - 10:50 WIB

Dapat Tugas Dari DPP Golkar, Asnuddin Sokong Siap Bertarung di Pilkada Majene

Sabtu, 9 Maret 2024 - 22:47 WIB

Raih 10 Kursi, Golkar Geser Demokrat Dari Posisi Ketua DPRD Sulbar

Jumat, 23 Februari 2024 - 19:08 WIB

Kunci 1 Kursi DPR RI, Suara PDIP di Sulbar Tembus 127 Ribu, Agus Ambo Djiwa Melanggeng ke Senayan

Berita Terbaru

Kantor Kejati Sulbar, foto: dok. Kejari Mamuju

Sulbar

Kajati Sulbar Muh Naim Dimutasi, Ini Penggantinya

Kamis, 23 Mei 2024 - 07:57 WIB