Ketua Bawaslu Sulbar, Diduga Rusak Citra Penyelenggara Pemilu di Sulbar

- Jurnalis

Rabu, 4 Oktober 2023 - 13:45 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

MAMUJU,SULBARPEDIA.Com – Netralitas Bawaslu Sulewasi Barat Di Pertanyakan, oleh sejumlah masyarakat dan pemuda dari Aliansi, termasuk Aliansi Pemantau Kinerja Aparatur Negara Republik Indonesia (APKAN RI) DPW Sulbar.

“Anggota BAWASLU Kabupaten Majene yang baru terpilih beberapa bulan yang lalu, atas nama Yanti Rezki Amaliah, S. Kep. Ns. diduga mendaftarkan dirinya sebagai bakal calon anggota DPRD Kabupaten Mamuju Tengah tahun 2023 dari partai PDIP. namun ironisnya timsel dan pihak Bawaslu Provinsi yang melakukan fit and proper test, meloloskan” ungkap Bahtiar yang merupakan salah satu pengurus APKAN RI DPW Sulbar. Rabu (4/10/23)

Dengan adanya kasus tersebut, aktivis APKAN RI DPW Sulbar ini juga menduga ada potensi kolusi yang dilakukan oleh Nasrul selaku ketua bawaslu Sulbar, dengan memberikan posisi prioritas pada tahapan Fit and proper test, sebelum 6 (enam) besar nama yang dikirim ke Bawaslu RI beberapa bulan yang lalu.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

“sebagaimana diketahui oleh publik bahwa anggota bawaslu majene atas nama Yanti Rezki amaliah tersebut adalah Adik kandung Dari Ketua Bawaslu Sulbar, tentu tidak berlebihan jika kami menduga bahwa, sangat berpotensi ada kolusi saat memberi fit and proper tes, sebagai salah satu syarat untuk lulus sebagai Bawaslu”. Terang Bahtiar.

Pihaknya juga meminta Bawaslu RI untuk mengevaluasi Bawaslu Provinsi Sulbar, karna kebobrokan Ketua Bawaslu Sulbar ini juga bisa mengindikasikan kebobrokan seluruh jajaran bawaslu provinsi sulbar.

“Bawaslu RI harusnya Mengevaluasi anggota Bawaslu terpilih di majene, serta mengevaluasi Bawaslu Provinsi Sulawesi Barat melalui DKPP. Masa Bisa terjadi kasus sebobrok ini, tentu Ada kode Etik yag wajib dipatuhi. Ini bisa mengganggu Netralitas Penyelenggara apabila Salah Satu Calon yang di luluskan ternyata teraviliasi di dalam Salah satu partai Politik”

Pada bulan september lalu tepatnya, tanggal 22. APKAN RI DPW Sulbar, mengakui bahwa telah melakukan upaya sharing dengan pihak bawaslu sulbar, bahkan melibatkan sejumlah OKP dan lembaga lainnya yang ikut memantau peroses Pemilu 2024.

“Bahkan di tanggal 22 september 2023, kami bersama lembaga lain, seperti Fores Sulbar, Komda LP. K.P.K sulbar,  NETFID sulbar, serta organisasi kemahasiswaan termasuk PKC. PMII sulbar, DPD GMNI Sulbar,  kami bersama-sama mendatangi kantor Bawaslu Sulbar, mempertanyakan dan meminta Salinan putusan Sidang kode etik Atas nama Yanti Rezki Amaliyah, S Kep Ns. Namun pihak bawaslu sulbar beralasan sampai hari ini masih mengkaji apakah bisa atau tidak diberikan kepada kami. serta kami juga waktu itu memasukkan surat per tanggal 21 september dengan Nomor : 034/B/APKAN-SULBAR/IX/2023  untuk meminta Penegasan BAWASLU Sulbar, bukti tanda terimah surat kami masih ada di simpan, sampai hari ini tidak dijawab secara tertulis, mungkin hal ini kami bawa  masalah ini ke KIP Sulbar untuk disidangkan, tapi kami masih menunggu ketua APKAN RI Sulbar dari jakarta” urai Bahtiar Salam, aktivis APKAN RI DPW Sulbar.

Mereka juga mengancam, bahwa pihaknya akan melakukan aksi besar-besaran, dengan melibatkan beberapa lembaga yang ada di sulbar serta Organisasi Kemahasiswaan untuk meminta Nasrul ketua Bawaslu untuk turun dari jabatannya serta mundur sebagai komisioner Bawaslu Sulbar.

“Selain tengah berkoordinasi dengan pihak pengurus pusat APKAN RI, kami juga sedang konsolidasi dengan beberapa lembaga pegiat demokrasi-kepemiluan, serta okp-okp kemahasiswaan, guna melakukan aksi mosi tidak percaya kepada pihak Bawaslu Sulbar, khususnya ketua bawaslu Nasrul Muhayyang yang kami duga merusak citra penyelenggara pemilu di sulbar” tutup Bahtiar Salam dengan nada geram. (lis/adm)

Berita Terkait

Kasus DBD Melonjak, Dinkes Mamuju Gencar Lakukan Fogging
Dinkes Mamuju Bakal Jalankan Program Integrasi Layanan Primer di Tiap Posyandu
Dinkes Mamuju Sebut PMT Lokal Efektif untuk Perbaikan Gizi Balita dan Ibu Hamil
HMI Mamuju Minta KPU Lebih Responsif Tindaklanjuti Keluhan Peserta Pemilu
Manakarra Jogging Club Gelar Jogging Bersama Keliling Kota Mamuju
Ada 99 Kasus DBD Selama Januari, Dinkes Mamuju Lakukan Fogging-Beri Vaksin
Gandeng DLHK Mamuju, Komunitas Manakarra Jogging Club Bersihkan Stadion
Bupati Mamuju Pastikan Kesehatan, Pendidikan dan Infrastruktur Jadi Prioritas Pembangunan

Berita Terkait

Selasa, 20 Februari 2024 - 19:55 WIB

PDIP Sulbar Klaim Perolehan Kursi DPRD di 3 Kabupaten Meningkat

Minggu, 18 Februari 2024 - 18:08 WIB

Caleg DPR RI dari PDIP Kembali Dirugikan di Polman, Suara di TPS 2 Puccadi Berkurang

Minggu, 18 Februari 2024 - 08:41 WIB

ORI Sulbar Besutan Asisten Prabowo Bersyukur Prabowo-Gibran Menang di Bumi Malaqbi

Sabtu, 17 Februari 2024 - 12:39 WIB

PDIP Sulbar Komplain, Ada Kesalahan Penginputan Suara Caleg DPR RI di TPS Mamasa dan Polman

Jumat, 2 Februari 2024 - 17:44 WIB

Ketum Golkar Airlangga Bidik 60 Persen Suara untuk Pilpres di Sulbar

Jumat, 2 Februari 2024 - 12:20 WIB

Caleg DPR RI Ibnu Munzir Komitmen Bangun Sulbar Jika Kembali Melenggang ke Senayan

Jumat, 2 Februari 2024 - 06:24 WIB

Mengenal Lathief Syukriel, Dai Milenial Lulusan Ponpes Jakarta Maju Caleg DPRD Sulbar

Kamis, 1 Februari 2024 - 19:34 WIB

Besok Airlangga Akan Hadiri Konsolidasi Pemenangan Pemilu Partai Golkar Sulbar, Caleg Wajib Hadir

Berita Terbaru

Mamuju Tengah

Tindaklanjuti Laporan BPK, DPRD Mateng Bentuk PANSUS LHP BPK

Senin, 26 Feb 2024 - 19:16 WIB

Daerah

Pengurus DPW ASLI Sulbar 2023-2027 Resmi Dilantik

Minggu, 25 Feb 2024 - 20:27 WIB