Kapolda Sulbar Buka Pelatihan Pra Oprerasi Ops Ketupat Siamasei

- Jurnalis

Rabu, 30 Mei 2018 - 07:53 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

MAMUJU – Dalam rangka meningkatkan profesionalisme yang digunakan untuk tujuan yang aman, tertib dan lancar. Ketupat Siamasei 2018, Polda Sulbar menggelar pelatihan pra operasi.
Pelatihan tersebut dilakukan langsung oleh Kapolda Sulbar, Brigjen Pol Drs. Baharudin Djafar, M.Si di dampingi sejumlah pejabat utama, Rabu (30/5/18) di Aula Mapolda.
Pelatihan ini mengangkat tema “melalui pelatihan pra operasi ini, kita tingkatkan profesionalisme dalam rangka pengamanan idul fitri 1439 H guna mewujudkan pekerjaan yang aman, tertib dan lancar”.
Kapolda Sulbar memberikan ucapan selamat kepada para praktisi Latihan Pra Operasi yang beragama Islam “selamat menunaikan ibadah puasa” di bulan ramadhan 1439 H.
Kapolda kuat momentum ramadhan kali ini akan semakin mempertebal keimanan dan ketaqwaan kepada Allah dan terus bertekad untuk menjadikan ibadah sebagai ibadah dan wahana dalam mengimplementasikan nilai – nilai baik.
Jendral bintang satu yang mengatakan pelatihan pra operasi ini merupakan salah satu kegiatan dalam tahapan proses manajerial yang harus dilaksanakan, dalam rangka menyamakan persepsi dan cara bertindak. petugas dilapangan.
“Tujuannya, tentu agar terciptanya kesuksesan penyelenggaraan operasi Ketupat Suamasei – 2018 guna terwujudnya rasa aman, nyaman dan kondusif pada periode Idul Fitri 1439 H dapat mencapai,” kata Kapolda.
Disamping itu, Kapolda juga mengapresiasi seluruh pekerjaan yang dilakukan selama ini dan mendorong petasan dan balapan pembohong selama bulan ramadhan.
“Menjadi kesyukuran untuk kita semua di Sulawesi Barat, bersama dengan wilayah masalah yang aman dan kondusif, kita tidak seseibuk dengan daerah yang ada dipulau jawa… Namun, hal-hal yang tidak bisa membuat kita bisa menjadi ancaman yang serius.” jelasnya
“Untuk itu kita tingkatkan kebersamaan, persaudaraan, saling bahu membahu, tolong menolong, saling menghargai dan umpan satu sama lain, di syaa allah akan mendapat rahmat dan ridho Allah Subuhanahu Wataalah.” Paparnya.
Hal ini sesuai dengan falsafah bugis ” pada idi pada elo, sipatuo sipatokkong, lilu sipakainge’, mali siparappe, enrengnge resopa tammangigngi nalatei pammasena dewata”. Falsafat ini juga senada dengan pataka Polda Sulbar yaitu Siamasei.
Dikatakan lebih lanjut, sebagaimana kita ketahui bersama, bahwa perayaan lebaran yang jatuh pada tanggal 17 dan 18 juni 2018 memiliki nilai kultural bagi masyarakat sulbar yang sering diwujudkan dalam momentum silahturahmi baik antar pribadi maupun keluarga dan masyarakat.
Sehingga akan memicu terjadinya mobilitas massa untuk merayakan lebaran di kampung masing-masing, baik menggunakan jalur darat, laut maupun udara. Aktivitas tersebut berimplikasi pada munculnya berbagai potensi kerawanan, baik dari segi kriminalitas maupun kamseltibcar lantas, kata Kapolda.
Melalui operasi yang akan dilaksanaan kedepan, diharapkan dapat terwujud kondisi kamseltibcarlantas yang aman dan nyaman, serta ditandai dengan berkurangnya angka kecelakaan lalu lintas, khususnya pada saat arus mudik dan arus balik.
Selanjutnya kepada para peserta lat pra ops, ikuti pelatihan ini dengan sungguh-sungguh sampai dengan akhir pelatihan serta manfaatkan forum ini dengan sebaik-baiknya, untuk berdiskusi dan saling memberikan masukan guna mencari solusi yang terbaik dalam rangka terwujudnya rasa aman, nyaman dan kondusif pada perayaan Idul Fitri 1439 H
“Tangani masalah dengan cepat tapi jangan sembrono”, tutup Kapolda.
Usai eksternal kapolda, kegiatan yang dikerjakan dengan materi dari masing-masing pihak yang diperlukan, guna dan lain-lain guna mendukung kinerja operasi ketupat kedepan.
Sementara itu, Karo Ops Polda Sulbar melalui Kabid Humas AKBP Hj. Mashura, SH menjelaskan pelatihan pra operasi ketupat siamasei 2018 akan berlangsung selama 2 hari, waktu yang singkat ini diharapkan akan dapat menyeting para peserta pelatihan.
Lanjut dukatakan, untuk operasi ketupat siamasei 2018 akan berlangsung 18 hari dimulai dari tanggal 7 hingga 24 Juni 2018, terangnya.
(Humas Polda Sulbar)

Berita Terkait

Kasat Reskrim Polres Mateng: Menunggu Hasil Audit BPKP untuk Penetapan Tersangka Kasus Water Mater PDAM
Warga Desa Beru-Beru Pasang Spanduk Tolak Tambang Pasir di Muara Sungai Kalukku
Dua Pemuda di Polman Ditangkap Polisi Terkait Narkoba, 1 Saset Sabu-HP Iphone Disita
Polisi Amankan 2 Remaja di Polman Usai Video Freestyle Motor di Jalan Raya Viral
Tuntutan Jaksa Dinilai Terlalu Ringan, Keluarga H.Asmar Demo Tuntut Keadilan
Kakak Adik Dibawah Umur, Jadi Pelampiasan Hasrat Bejat Ayah Kandung dan Paman
Pelaku Penikaman di Desa Babana, Berhasil Diamankan Beserta Barang Bukti Sebilah Badik
Tak Ditahan di Polres Mateng, Kuasa Hukum Korban Pengancaman Minta Kejari Mamuju Tahan Kades Lumu

Berita Terkait

Rabu, 22 Mei 2024 - 10:45 WIB

Polisi Tangkap Pengedar Uang Palsu di Mamuju, Upal Rp 37,5 Juta Disita

Selasa, 21 Mei 2024 - 11:46 WIB

Pria di Lariang Pasangkayu Aniaya hingga Ludahi Wanita Ditangkap

Rabu, 15 Mei 2024 - 08:11 WIB

Polisi Gerebek Judi Sabung Ayam di Tommo Mamuju

Selasa, 14 Mei 2024 - 16:40 WIB

Maling Bobol Rumah Warga di Kalukku Mamuju, 23 Karung Gabah Raib Dicuri

Senin, 13 Mei 2024 - 08:04 WIB

Pria di Mamuju Perkosa Anak Tiri di Bawah Umur dan Rekam Aksi Bejatnya Ditangkap

Jumat, 10 Mei 2024 - 07:05 WIB

Remaja di Papalang Tikam Teman Sekolah 28 Kali Pakai Badik hingga Tewas, Pelaku Ditangkap!

Selasa, 7 Mei 2024 - 19:43 WIB

Oknum Kades di Mamuju Ditahan Usai Jadi Tersangka Korupsi Dana Desa Rp 177 Juta

Senin, 6 Mei 2024 - 11:28 WIB

Remaja di Mamuju Tikam Pria Pakai Badik gegara Kakinya Diinjak, Pelaku Ditangkap

Berita Terbaru